Yoga, aku padamu!

Percaya gak kalau waktu SMP saya pernah jadi atlet lari? Pasti gak, soalnya saya juga gak percaya tapi saya pernah maniak sama olahraga waktu itu. Sekarang? Jangan ditanya! HAHAHAAH. Semboyan dan slogan olahraga mah sering banget nyentil-nyentil , tapi realisasinya meleset banget. Paling banter bertahan cuma 2 minggu, sisanya lupa kalau olahraga itu penting untuk tubuh. :))

Dari saya SD, Mama udah ngelesin saya dan Kaka saya berenang seminggu dua kali. Sampe sekarang saya pun masih suka banget sama berenang, tapi kenapa gak konsisten berenang? Yang pertama adalah males berenang sendirian *soalnya Abe ga demen berenang*, belum lagi abis berenang mau gak mau harus cuci baju basahnya*maklum gak ada mbak yang bantu*, pas lagi semangat berenang eh ternyata dapet, dan beribu alasan lainnya.

Beberapa olahraga yang tren pada masanya saya coba karena saat itu saya mencari-cari, Muay Thai, Pilates, Zumba, Yoga, dan Lari. Ternyata yang bisa benar-benar memberikan efek endorfin, alias hormon bahagia cuma YOGA saudara-saudara. Yoga yang walaupun gerakannya katanya sih agak lemes-selow gimana gitu, ternyata justru lebih cocok buat saya. Saya malah bisa nikmatin setiap gerakannya, pengaturan nafasnya justru bikin keringet ngocor kaya keran. Sudah hampir 5 tahun saya Yoga (tapi jangan bayangin saya jago yak, ini aja on off mele), dan saya gak minat untuk nyoba olahraga lain. Saya tipe setia, shay! hohoho..

Olahraga itu jodoh-jodohan, ada yang cocok sama olahraga X ada yang cocok olahraga Y, gabisa disamain. Makanya saya juga gak pernah maksain orang untuk suka sama Yoga paling banter sih ngajak-ngajak siapa tau pas diajakin ternyata suka hehehu.

I LOVE THESE POSES!

  1. Childpose
    Pastinya ini favorit yaa, soalnya ini salah satu gerakan relaksasi sih hahahah. *curang
  2. Peagon pose
    Berhubung saya seneng banget sama gerakan-gerakan yang melatih kelenturan makanya saya suka banget pose-pose macem peagon pose ini. Menantang!
  3. Plow Pose
    Ini jadi favorit karena katanya sih bisa meningkatkan kesuburan wanita. Ehe~~
  4. All time favourite : Dance Pose
    Dari semuaaaaaa gerakan yoga, ini yang paling favorit banget buat saya. Gak lagi yoga aja sering banget saya praktekin.. Rasanya pas kaki ikut keangkat badan enteng dan stretching. Super laff ♥

THE MOST I HATE!

The one and only : CHATURANGGA POSE

Berat banget saat dagu dan bahu kita harus turun duluan dan bokong tetap di atas. Ohmaygat, sampe taun ke-lima yoga, saya belum juga lancar pose ini! Kyaaaaa! Padahal pose ini selalu dilakuin kalau lagi serial gerakan dari Downward Facing dog – Plank Pose- Chaturangga – Cobra.

Keep sweating!

Cerita Sticky Notes

Ada apa dengan sticky notes?

Selasa sore kemarin saya kebingungan nyari sticky notes di kubikel kantor. Duh kok gak ada ya.. biasanya ada deh. Hopeless kan, akhirnya minta tolong Emak (rekan kerja saya yang usianya emang lebih tua dari mamah saya) buat bantu cariin, ternyata? Gak ada juga! Hiisshhh..

Besokannya Emak datang sambil ngasih sticky notes ke saya, katanya kemarin sore Om Rahmat tiba-tiba ngasih ke Emak sticky notes sambil bilang “Ini buat Mariana ya Mak” . Saya cengo! Emak apalagi! Lahhh, kok bisa pas banget pas Mariana pengen sticky notes, dia kasih. Padahal saya dan emak juga gak ngomong juga ke Om Rahmat kalau pengen sticky notes.

DEG! Hati saya tiba-tiba mo nangis, Allah mengabulkan keinginan saya soal sticky notes, secepat itu. Bahkan untuk keinginan sekecil sticky notes..  

Ternyata, saya benar-benar cinta sama blogging ♥

Bulan Desember 2016 kemarin, saya ikut #LLCreativeSession Blogworthy with @livinglovingnet dan Andra Alodita dan entah kenapa saya merasa gagal karena baru nulis di blognya malah sekarang. HAHAHAH! Biarin deh, yang penting di-post yee kan? =))

Pas pertama kali denger temanya agak-agak beda sih sama event-event LLCreativeSession lainnya, kok ya blogging? Emang ngelola blog itu pake tips and trik ya? Penasaran banget tapi sempet agak males ikutan karena lokasinya di bilangan Cipete Jaksel yang jauh terjangkau KRL maupun moda transportasi lain. Tapi akhirnya karena dikilikitik temen, jadi lah ikutan! *anaknya gampangan* 

Acaranya menyenangkan banget!

Dari ketiga pembicaranya : Andra Alodita, Nike Prima, dan Mamiraz semua bener-bener ngebawain konten ini dengan seru. Sooooo ekspresif! Akhirnya sesi selama 3 jam ini berasa kaya ngobrol sama temen, dan gak ngebosenin. Mereka share pengalaman ngeblog dari jaman masih punya diary harian yang digembok itu, kliping, friendster, multiply sampei blog.. Awal mulanya adalah soal menulis. Gak kalah sama pembicaranya, peserta workshop yang hadir disini juga ternyata rata-rata emang udah ngejalanin dunia blogging dari jaman 2000-an.

Jadi nginget-nginget lagi kapan pertama saya buat blog? Kayanya sih pas jaman kuliah, udah gitu isinya curhat semuaaa. Untunglah blog itu udah dihapus, kalau gak saya pasti bakal ngoceh dalam hati “ih alay banget sih yang punya blog ini” HAHAHAH. Sempet memutuskan untuk berhenti ngeblog, dan akhirnya gak tahan juga jadilah tahun 2012 saya buat blog ini, sebagai blog kedua saya. Buat saya, blogging – nulis khususnya itu salah satu stress reliever! Apalagi ditambah saya ini orangnya hobi banget ngoceh, cerita ini itu yang mungkin bikin sebagian kuping orang pengang. Daripada kan kudu nyari kuping yang siap mendengar, jadilah semuanya ditumpahin aja di blog. Ketik-ketik-ketik BERES! Gak ada yang baca? Gapapa…

x1006841

Ada banyak banget yang di-note sama sama Andra, salah satu yang paling kena itu soal HATI. Kalau ngeblog itu bener-bener harus dari hati, jangan sampe kita jadi orang lain di blog. Terus balikin lagi niat kita ngeblog untuk apa, jangan juga langsung pengen banget monetize blog, tulis aja dulu, nikmatin aja dulu proses menulisnya, nanti kalau sudah banyak pembacanya, pastilah uang-uang akan berdatangan dengan sendirinya lewat blog.

Ohiya ini ada beberapa hal yang udah saya rangkum dan saya terapin di blog saya :

  1. Kenali diri sendiri. Apa sih yang kita suka? Misal kita suka buat DIY, travelling, masak, atau bikin cerpen. Nah ini bisa jadi modal untuk konten blog kita
  2. State niat ngeblog kita apa. Karena semua itu kan berawal dari niat lho! Kalau saya, niatnya sharing untuk bantu orang-orang. Karena saya juga sering banget kebantu sama blog orang dan juga untuk menuliskan apa aja yang ada di pikiran saya.
  3. Bikin mindmap konten! Ini wajib banget, dari hasil poin 1, barulah bisa mindmap isi blog. Intinya jangan sampe suatu saat ada blogpost yang gak masuk dalam mindmap yang udah dibuat.
  4. Have a special note! Note ini fungsinya untuk kita nulisin ide-ide yang ada di otak sebelum kembali menguap. Tulisin apa aja yang ada, nanti kalau ada waktu & mood buat kembangin barulah dari ide-ide yang udah ditulis di note.
  5. Tulis aja. Ya, tulis aja apa yang mau kita tulis buat ada di blog, seleluasanya kita nulis. Nanti setelah tulisannya selesai, baru deh dibaca lagi dan baru diedit kalau emang ada yang harus dirubah. Ini biasanya saya lakuin untuk menghindari typo dan kalimat yang kadang suka ga nyambung hahaha.
  6. Konsisten. It is the hardest part loh! Banget! Memulai emang gampang banget, tapi untuk konsisten? Beuuhhh, bener-bener kita butuh niat yang kuwat (yes, balik lagi ke poin 2) HAHAHAHA. Nah kalau dulu, misal saya ada waktu luang baru saya ngeblog kalau sekarang beda lagi, saya buat rule sendiri, minimal dalam 1 minggu saya harus bikin postingan minimal 1. Syukur-syukur kalau lebih. Ide blog? Inget poin 4 dan 5, itu ngaruh banget ngejaga konten supaya bisa konsisten.

So far blog saya aman nih! Postingan masih lancar, mungkin nextnya saya bakalan bikin kaya time-table gitu untuk postingan blog. Semoga sih kontennya bisa lebih terstruktur dan infomatif! Hohoho.. Blogging, ahh ternyata saya benar-benar cinta sama kamu! ♥

“Monteszorg” Montessori Buitenzorg

Sebenernya acara ini udah dari November 2016 sih, tapi masih wajib banget diposting karena acara ini adalah moment awal terbentuknya komunitas Monteszorg (Montessori Buitenzorg). Awalnya saya sering liat IG senior kuliah saya @ekalucu, postingannya soal Montessori itu bener-bener menarik, walaupun belum tau banget nih soal Montessori beraniin diri buat pengen ikutan seminarnya. Bukannya disuruh ikutan eh malah disuruh bikin acara serupa untuk di Bogor. Wooooaaaahhh! Langsung deh sibuk wara-wiri cari info ini itu.

Takdir mempertemukan saya sama pihak Rumah Toska sebagai narasumber. Juga akhirnya bisa ketemu Mba Ovie dan Mba Dhilla yang akhirnya jadi founder Monteszorg. Kami bertiga akhirnya mempersiapkan acara perdana ini. Eh gak nyangka, dari kuota yang cuma 30 ini tiket soldout kurang dari 2 hari. WoW! Syok sekaligus semangat banget, artinya banyak para orangtua, calon orang tua, siapapun yang pengen belajar soal Montessori.

Tapi niat baik tak selamanya berjalan baik ya, drama-drama pun terjadi. Yang pertama adalah air PAM yang ada di Rumah Vaksinasi Bogor sebagai venue acara MATI dari malam. Dilalahnya Mba Dhila abis nguras bak dengan niat supaya bersih, eehhhh air PAMnya gak nyala dong sampe jam 11 siang pas acara. Yang mau ke toilet terpaksa harus ditahan dulu. HUH!

Oke, dikira sampe disitu aja kan ya. Ga lama setelah Mba Vidya dan Mba Mitha datang, sekitar jam setengah 9, tiba-tiba listrik padam! OH MEN! Apalagi ini.. panik bukan main karena kan untuk nyajiin materi kita butuh infocus yg artinya butuh listrik. Saya akhirnya lapor ke call centre PLN, dan tepat setelah telepon saya matiin eeeehhh listriknya nyalaa! YAAYYYY!

Kiri – Kanan : Mba Mitha RT, Saya, Mba Dhilla, Mba Vidya RT, Mba Ovie

Acaranya alhamdulillah berjalan lancar, sempet ngerasa bersalah juga sih pas jadi panitia tapi juga pengen jadi peserta yang pengen dengerin materi dengan khusyuk. Rada terpecah, tapiiiii ASLI MATERINYA BAGUUUUUSS BANGET! rasanya mau denger lagi soal materinya berulang-ulang biar bisa nempel di otak. So inspiring! 3 jam itu rasanya kok kurang yaaa, dan masih banyak hal yang pengen ditanyain!

Selain itu juga kita dapet banyak banget sponsor acara, buat goodie bag dan juga doorprize, jadilah makin meriah! Ohiya pas lagi sesi doorprize ya, eh saya dapet dong doorprize berupa YoungLiving lemon! Wuihihihi.. Monmaap peserta lain, klo doorprize saya gak berperan jadi panitia. 🙂

Setelah sukses acara ngariung perdana ini, ternyata peminatnya masih banyak loh! Akhirnya kita buat deh untuk batch kedua nya. Nanti ya ceritanya ada di postingan selanjutnya, eventnya sih tanggal 4 Februari nanti, tapi alhamdulillah lagi-lagi kurang dari 2 hari tiket sudah soldout lagi padahal kuota kali ini 50 doang!

Rasanya bisa ngadain acara kaya gini itu HAPPY! dan ngerasa bermanfaat banget.. Yang selalu saya ingat sih, SHARING is CARING! Keep sharing good things~

Pindahan lagi?

Pindahan lagi? Itu sih yang ditanya sama supir Mobil Engkel Boks langgganan kami berdua. Langganan banget nih? HAHAHAAH. Yoi, soalnya Pak Riko ini sudah kami gunakan jasanya untuk pindahan sebanyak 3 kali dalam satu tahun terakhir ini. Ishhh..

Setahun yang lalu, saya dapat kabar bahwa pengajuan mutasi saya ke Bogor diapprove sama kantor. Dan sudah harus mulai kerja langsung setelah SK diterima. Eh, dilalahnya emang kontrakan kami di Depok habis tanggal 10 Januari 2016. Jadilah kami berdua buru-buru pindahan sebelum diusir atau ditagih bayaran, dan sementara belum dapat kontrakan kami berdua numpang dulu di rumah orang tua Abe.  (Pindahan ke-1)

Butuh waktu satu bulan lebih buat kami cari kontrakan baru yang harganya masuk di kantong, pokoknya saat itu budget kontrakan kita gak lebih dari 20juta/tahun. Akhirnya awal Maret kami pindahan juga ke rumah kontrakan kami. Lagi-lagi, Pak Riko dijadiin the one and only angkutan yang kami pilih. (Pindahan ke-2)

Nah minggu lalu Mama ngabarin, kalau beberapa barang yang ada di Bekasi mau dikasihin ke kami. Lemari dan kasur laci yang terbuat dari jati dan tidak boleh dijual karena itu kenang-kenangan dari kakek dan nenek saya. YAH! Artinya apa? Kita pindahan lagi, yuk mareee..  (Pindahan ke-3)

Positifnya apa dalam satu tahun pindahan sampe 3 kali? Walhasil pindahan di mata saya tidak begitu menakutkan, ala bisa karena sudah terbiasa. Terlebih pindahannya ini dibantuin sama Pak Riko pemilik mobil Engkel Box (itu loh kaya mobil informa), beliau ini orangnya baik banget, kasih harga gak mahal malah saya mikir agak kemurahan, gak rewel, ngebantu banget, selalu punya akal buat solusiin pindahan kita.

Dulu waktu pindahan dari Depok ke Bogor barangnya buanyak banget ditambah Abe juga minta motor jadulnya diangkut sama mobil Pak Riko, dan bapaknya gak nolak sama sekali. Ah, pokoknya top banget deh kalau pindahan sama Pak Riko. Buat yang mau pindahan, gausah pusing soal mobil pindahan yang susah dicari , kalau pake pickup takut kehujanan, atau harga yang gak masuk di budget. Bisa loh langsung kontak Pak Riko.. Kalau mau boleh minta kontak bapaknya via email saya yaa : maarceuu@yahoo.com

Sampe ketemu di pindahan ke-4 keluarga Rickardi! 

Konmari Method 1st Trial (clothes)

Saya belum lama mendengar nama Konmari, cuma tau kalau di Jepang sana memang lagi tren untuk hidup minimalis. Tapi sejak ikut acara dengan Living Loving, kebetulan Nike beberapa kali menyebut soal Konmari. Penasaran! Akhirnya saya baca beberapa artikel yang membahas soal Konmari di Living Loving. Respon pertama: WOW! Kok bisa ya? Sangat tampak sangat sulit bagi orang berjiwa pemulung seperti saya, segala macam dikumpulin entah itu botol atau plastik. Huhu.

Beberapa minggu setelahnya, saya dihadapkan masalah standar hampir semua wanita. Waktu buka lemari pakean, LAH KOK INI BAJU JADI BERKEMBANG BIAK sebanyak ini? Kemudian stress banget, ini baju yang baru dilipat kok ga muat di lemari lagi. Tapi perasaan ini baju yang di lemari gak pernah saya pakai dan bahkan baru inget kalau punya baju itu. Tiba-tiba jadi kepikiran untuk menguras lemari pakaian (lagi), tapi berdasarkan pengalaman sebelumnya tiap kali menguras lemari gak kurang dari 50%-nya BERTAHAN saudara-saudara. :))) Soalnya tiap pakean diliatin terus BAPER “eh ini kayanya butuh deh nanti kalo…. ” atau “ih, tapi ini kan lucu…” BYE!

I need a guide or may be challenge for my self! Lari lagi ke blog Living Loving dan menemukan soal Capsule Wardrobe yang berasal dari blog Unfancy : Capsule Wardrobe Experiment. At least, saya dapat guide bahwa kuraslah isi lemarimu hingga jumlah itemnya adalah 37 (include shoes & bags) , tapi jilbab gak saya masukan ke angka itu yaaa kan bulenya gak jilbaban *licik*. And also, NO SHOPPING for the next 3 MONTHS.. *aku harus kuat*

Pengurasan lemari pun dimulai, kurang lebih seperti ini guide yang saya terapkan untuk mengikuti Capsule Wardrobe :

  1. Keluarkan semua pakaian dari dalam lemari ke dalam satu area
    Kenapa harus serentak? Supaya bisa dilakukan penilaian antar-baju, biasanya kalau dilakukan dalam waktu terpisah saya jadi makin banyak mikir dan makin banyak excuse untuk mempertahankan baju-baju setelahnya.
  2. Simpan barang yang bisa mengeluarkan efek sparkling joy
    Clothes, sometimes is about feeling! Saat kita mengenakan baju ini hati terasa happy, pede, atau jadi ngerasa cantik pertahankan baju-baju itu. Pisahin baju-baju yang memang gak kita banget mungkin malah cuma terpakai 1 kali doang.
  3. Say Good Bye to them
    Udah menguras isi lemarinya? Udah dapat baju-baju yang spark joy? Sisanya? Say good bye to them. Gak ada excuse untuk mempertahankan mereka lagi. Bisa di donasikan, atau di garage sale juga boleh. Intinya mereka harus sudah OUT dari dalam rumah karena kalau engga, sedikit demi sedikit mereka ngungsi lagi ke dalam lemari. Hihi


LOOK! That clothes not sparkling joy loh! Banyak sekaliiiii~ Coba ya deh itu kalau satu bajunya dihargain 30ribu, entah saya udah bisa dapat berapa ratus ribu. Tiba-tiba menyesal belanja impulsif, hhhhh! And surprisingly, baju-baju saya yang benar-benar saya senangi, gak sampai 20 item loh! Ternyata selama ini saya hanya mengenakan pakaian yang itu-itu aja. Berarti Capsule Wardrobe ini bener-bener suitable for us. Awalnya saya ngeri-ngeri sedap ngeliat angkanya yang kok kayanya terlalu sedikit ya dan digunakan selama 3 bulan. Tapi ternyata selama 3 bulan terakhir toh saya tidak mengenakan lebih dari 20 item (inc. rok dan celana).

Ini dia ceklis untuk menerapkan Konmari Method :

  1. Pakaian
  2. Buku
  3. Kertas/dokumen
  4. Lain-lain
  5. Kenangan

Baru poin nomor 1 dulu yaaaa. Nanti baru abis itu poin-poin berikutnya tapi kayanya nih item nomor 3 lebih challenging buat saya! Tunggu sampai awal April ya, saya akan review hasilnya. Tertarik? Yuk cobain! Less is more~

Berkarya di #2017

Hello, it’s my first post di 2017! Biasanya hampir setiap tahun baru saya bakal nulis postingan soal review tahun sebelumnya, walaupun karena keriweuhan awal 2016 akhirnya gak nulis untuk 2015. Haffft.

2016 buat saya adalah tahun penuh perjuangan, tahun jatuh bangun, tahun penuh pembelajaran, tahun yang penuh kejutan.

Banyak keputusan besar yang saya dan Abe ambil di tahun kemarin, and now we are survive for them! And happily, di penghujung tahun 2016 saya akhirnya menemukan mimpi saya yang mungkin selama ini nyungsep entah dimana , apa lagi kalau bukan namening soal rutinitas harian yang melelahkan. Boro-boro kan ya mau mikir punya mimpi apa, udah bisa ngelurusin badan aja udah cukup, shay!

Untunglah tahun ini saya dapat CUTI BESAR dari kantor selama 45 hari kalender. 1,5 bulan di rumah tanpa ada kegiatan apa-apa kecuali nyuci, ngepel, njemur , nyetrika, masak , beberes bikin saya lebih banyak jadi mikir sebenernya saya ini mau jadi apa sih? Efeknya adalah drama kebelet RESIGN after ngejalanin cuti besar, tapi kalau inget lagi segala macam cicilan yang baru diambil tahun 2016 , hal ini jadi ladang buat belajar bersabar dan ikhlas jalanin kerjaan yang saya punya.

Efek positif dar Cubes ini saya akhirnya bisa menemukan mimpi saya, dan insyaAllah di 2017 Allah mudahkan segala jalan saya menghampiri mimpi! Ahhh pokoknya 2016 ini bener-bener upside down deh! Nah, salah satu cara saya mempersiapkan itu semua, akhirnya saya punya buku agenda lagi! Agenda itu berwarna tosca dan diisi sama tinta warna-warni. Semoga agenda itu bisa menemani saya ke puncak kesuksesan mewujudkan mimpi!

Mari berkarya lebih banyak, berbagi lebih tulus, bermimpi lebih tinggi, berjuang lebih keras, berdoa lebih giat untuk menyambut 2017! ♥