Why?

 

Hemmm.. Blog ini itu entahlah udah jadi kaya apa, kadang rajin banget posting, kemudian menghilang dari dunia perblogan. Kenapa saya gabisa konsisten sih? Why?

***

Bicara soal kata WHY? ,entah kenapa itu adalah sebuah kata yang paling panjang banget jawabannya. Selalu jadi kata yang haus banget buat dijawab. Jadi kata kunci untuk menentukan ending dari segala hal.

Ada orang mencuri, ketika kata WHY -nya terungkap walaupun mencuri adalah perbuatan kriminal, bisa berubah menjadi drama kalau beliau mencuri untuk membiayai operasi caesar istrinya yang tengah berjuang melahirkan anak pertama mereka yang dinanti selama bertahun-tahun.

Ada seorang pria yang sangat baik terhadap ibu tua, kisah itu begitu menginspirasi. Tapi ketika kata WHY-nya terungkap bahwa ia mendekati ibu tua itu adalah untuk mengincar hartanya tiba-tiba berubah menjadi perbuatan yang dinilai negatif.

Lebay? Mungkin iya, tapi betul-lah bahwa kata WHY bisa merubah segala sesuatunya bahkan menjadi hal yang sangat bertolak belakang.

***

I cried a lot last two months! A LOOOTTT ! Dunia “nyata” lagi super-duper-riweuh naik-turun-kaya-roller-coaster. Huhuhuuh.. Mariana cengeng banget yah! It’s okay, emang saya cengeng, but I love my self *ala-ala Kirana*.

Saya yang kebetulan sedang dipindahtugaskan menjadi seorang Account Manager Pemerintahan, yang mana posisi tersebut adalah posisi yang paling saya hindari sejak 6 tahun lalu. Eh taunya malah lagi-lagi Allah sering memberikan saya sesuatu yang paling saya tidak suka.

WHY? Kenapa saya? Kenapa bukan yg lain? Kenapa sekarang? Kenapa AM? Kenapa?

dan berjuta-juta kenapa yang mulai saya sangkut pautkan dengan segala yang terjadi dalam hidup saya. *pelik*

Hari-hari saya menjadi sangat negatif, aura saya negatif, semua yang keluar dari mulut saya isinya ngeluh dan nyinyir all-day-long. Saya marah. Saya bingung. Dengan berjuta pertanyaan di otak saya yang saya sendiri gatau jawabannya.

Saya butuh jawaban! Dan saat itulah Allah memberikan jawaban lewat instagram. Lewat video ini.

Sesaat setelah saya melihat video ini, saya merasa berdosa. Sungguh saya kufur nikmat. Apa yang saya dapat ini sebenarnya sudah lebih, jauh jauh lebih baik. Dengan dipindah tugaskan saya di Job baru, Allah memberikan saya banyak kebaikan yang ketika saya gelap mata, saya gabisa ngeliat itu.

Akhirnya ruangan kerja saya berAC, setelah hampir setaun saya ngeluh ruangan kantor saya panas (iyeeee, AC kantor mati dan gak diganti-ganti) wkwkwkwk..

Akhirnya saya bisa bekerja di unit yang saya pengen, walaupun di posisi yang tidak saya inginkan. At least saya bs merasakan iklim baru di unit baru.

Akhirnya saya bisa mengatasi kebosanan saya selama satu tahun ngurusin perangkat, dan sekarang ngurusin pelanggan.

Akhirnya saya bisa keluar kantor lebih sering karena memang harus nyamperin pelanggan bukan lagi di belakang meja terus sampe pantat pegel.

Akhirnya saya bisa belajar nyetir lagi, dan lancar nyetir Bogor – Cibinong – Bogor sendirian tanpa ditemenin.

Akhirnya… Akhirnya… Akhirnyaaa…

***

Ah, mudah-mudahan saya berhenti ngeluh dan misuh-misuh. Ternyata misuh-misuh ga bikin nasib saya berubah, yang ada saya cuma capek hati. Jadi, gimana caranya biar gak baper sama kerjaan????? 

……………………………………….

……………………………………………………………..

…………………………………………………………………………………….

Hari-hari gaduh!

*** datang ke blog dengan tujuan buat misuh-misuh 

HAAAAAAAAAAAAAAAA! Akhir-akhir ini hari saya terasa bener-bener gaduh! BAAAAAAANGGGGGGEEEEEETTTT!

     ***

Sudah hampir 3 kali saya nangis tiba-tiba karena suatu hal di kantor, iyaa TIGA KALI. Nangis yang muncul karena udah nyesek banget antara meluapkan kesel sama marah. Harusnya saya sudah gak lagi bekerja “pakai hati”, tapi ternyata saya masih menaruh “hati” saya di kantor.

Belum lagi masalah di kantor, masalah di rumah pun ada-ada aja. Perasaan saya bener-bener diaduk-aduk. And I can’t handle it.. Huhuhu!

****

Bisa kah hari-hari besok hari saya lebih tenang sedikit aja? Saya lelah dengan kegaduhan yang bertubi-tubi ini…

Di saat saya lagi lelah, tiba-tiba temen saya menyampaikan satu ayat yang bikin hati ini nyess…

“Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu”

 

NHW#3 : Mudah sih, tapi?

Hokeee, mari kita lanjutkan perjuangan menjalani kelas Matrikulasi IIP batch 3 ini! Setelah selesai mengerjakan NHW 1 dan NHW 2, akhirnya tiba juga NHW 3 *ya iyalah yaa*. Nah, untuk NHW ke 3 ini kita dapat tugas yang spesial.

Jatuh cintalah kembali kepada suami anda, buatlah surat cinta yang menjadikan anda memiliki “alasan kuat” bahwa dia layak menjadi ayah bagi anak-anak anda.Berikan kepadanya dan lihatlah respon dari suami.

Ihiwwww.. surat cinta?? Gampil lahhh! Apalagi buat saya yang katanya sering merangkai kata-kata.. *uhuk*.  Ini dia surat cintanya :

***

Hai selamat malam suamiku… Apa kabar? Ga kerasa ya udah dua taun lebih kita nikah.. Aaah, rasanya kaya baru kemarin..

Klo disuruh milih mau ga ganti suami yg skrg sama yg lain? Engggaaa! NOOOO! .. Jangan tuker Abeku. Hihi..

Apa alasan terkuat aku memilih kamu, karena aku yakin, Abe bisa jadi suami dan ayah terbaik untuk anak-anak kita nanti. InsyaAllah, Aamin.

Abe yg selalu jadi air kalo istrinya lgi jadi cacing kepanasan,

Abe yg selalu bisa kasih solusi dalam keadaan seruwet apapun. Mirip sama kebiasaan kuwel-kuwel rambut aku sampe ruwet, tpi kamu selalu bisa ngurai rambut aku..

Karena suami adalah satu-satunya anggota keluarga yang bisa kita pilih. (ini nyontek kata-kata Buni yang sweet bgt)

I love you Abe ~

***

Kami berdua terbiasa pillow talk, hampir selalu (kecuali kalau lagi marahan).  Pillow talk buat kami adalah moment paling romantis, paling hangat, paling seru, jadi pillow talk adalah moment paling pas buat ngasih surat cinta tadi. Ih, deg-degan banget pas Abe baca surat cintanya.

Dan ini dia respon Abe :

“Sayang, lagi kenapa ya hari ini???? Tadi kejedot dimana sih? “

Itu responnya sodarah-sodarahhh…

Krik krik krik…

It’s ok. Yang penting tetep dapat peluk hangat sebelum tidur.

Tapi tetep usaha dong, besokan paginya pas kondisi masih di kasur saya coba bacain surat cintanya langsung *ngarep banget dibae-baein, sist*. Baru juga ngucapin kalimat “Hai, selamat pagi suamiku” tiba-tiba dia langsung motong “Nah.. nah.. kan… dia kejedot lagi”

-__________________________-“

Oke cukup, Mar. Cukup.

***

Lupakan surat cinta, mari lanjut ke poin lainnya.

Lihatlah diri anda, silakan cari kekuatan potensi diri anda. kemudian tengok kembali anak dan suami, silakan baca kehendak Allah, mengapa anda dihadirkan di tengah-tengah keluarga seperti ini dengan bekal kekuatan potensi yg anda miliki.
Emmm…
Saya orangnya detail. Mungkin karena pengaruh golongan darah juga kali ya, hehe. Seagala macam hal, harus di breakdown dan dikategoriin, jadi saat ada kendala gampang untuk cari sebab dan solusinya.
Saya orang yang gercep alias gerak cepat, apa-apa mesti set-set-set.. Jadi kalau ada apa-apa mesti gercep, tau-tau udah duluan, tau-tau udah kelar.
Saya orangnya suka ngobrol, sukaaa banget. Suka banget juga dengerin cerita orang, suka banget komunikasi sama orang-orang. Positifnya bisa dapet banyak pengalaman orang yang bisa jadi pelajaran buat hidup. *asek
 —
Lihat lingkungan dimana anda tinggal saat ini, tantangan apa saja yang ada di depan anda? adakah anda menangkap maksud Allah, mengapa keluarga anda dihadirkan disini?
Semenjak kecil saya sudah beberapa kali hidup nomaden/pindah-pindah di beberapa kota, dan dari setiap berpindah lingkungan tidak ada hal yang saya anggap sebagai tantangan. Semuanya adalah lingkungan yang memang harus saya terima dan saya tinggali. Mengapa keluarga kami dihadirkan disini adalah karena memang kami harus hadir disini untuk menjadi bagian dari lingkungan ini.
***
SELESAAAIIII! NHW dari Institut Ibu Profesional ini emang yaa, pertanyaannya simple-simple banget, tapi basic! Selalu bikin mikir, selalu bikin susah banget ngetikinnya. Tapi, I do love Nice Homework! 
.

Workshop #IbuKardus untuk jiwa-jiwa posesif sama kardus!

Hayooooo, siapa disini yang suka banget ngumpulin kardus dengan alasan nanti juga bakal dipake, tapi terus udah berbulan-bulan numpuk ternyata gak juga dipake? Ya, itu adalah SAYA! =)))) Setiap abis belanja bulanan saya selalu minta supaya dibungkusnya pake kardus bukan plastik, tiap abis beli belanjaan yg pake kotak-kotak, kotaknya gak pernah saya buang karena kok kayanya saya ada ikatan batik sama kardus dan kotan-kotakan. Terus sekarang di kamar belakang ada banyak kardus-kardus gak jelas huhuu. Aku lelah dengan sifat posesif sama kardus ini…

Kemudian datanglah ajakan untuk ikutan Workshop #IbuKardus (Mba Maliyanti) di Maracca Books & Cafe. Sebelum saya impulsif ikutan, kali ini saya googling dan stalking dlu akun IG Mba Maliyanti, dan kemudian saya TAKJUB! Makjannnnnggg, kardus-kardus pada jadi kece banget, fungsinya beda-beda pula. Ahhh, jadi kabita dan berimbas pada langsung transfer pendaftaran. Gampangan! :))

Alat tempur bermain dengan kardus

Nah, ini dia alat tempur yang dipake untuk bermain bareng  kardus :

  • Cutter. Cutternya ini khusus, karena pake cutter dengan sudut 30 derajat.
  • Penggaris segitiga. Dari jaman SD tau banget dan udah pernah pake penggaris ini sih tapi baru tau fungsinya itu biar gak ngukur bolak balik.
  • Paper clip. Nah ini untuk nahan supaya lem nempel sampe kering.
  • Lem Fox. Lem fox ini emang keringnya lama, makanya butuh paper clip biar nunggu sampe dia kering, tapi lem fox ini kuat bgt klo emang udah kering.

Basic cutting dan pola bermain kardus

Ketika main kardus dan bebikinan, pasti kita akan berurusan sama pola. Enaknya kemarin mba Maliyanti udah ngerangkum  beberapa pola dan beberapa teknik dalam mengardus. Ternyata selama ini klo buat melengkung saya salah HAHAHAHA. Baru tau juga kalau mau buat untuk sisi yang dilipet kita harus MENGGURAT, menggurat pake cutter juga tapi pake pantat cutter atau sisi yang tumpul supaya dia mudah untuk dilipet, dan lebih presisi. Banyak bgt dpt teknik yang selama ini sering jadi kendala. Ohiya, kata Mba Maliyanti ini, biasanya cari referensi di pinterest. Emang ya, pinterest itu gudangnya orang-orang kreatif terlalu banyak hal yang menginspirasi *ihiw!

Dino Kardus, AUMMM!

Dan inilah Topeng Dino 3D lengkap dengan sirip dan buntut Dino yang jadi masterpiece Mba Maliyanti ini! Sukaaaaaaaaa sekali. Apalagi anak-anak yaa, pasti seneng bgt.. Ohiya, ini cuma butuh 1 buah kardus vit doang loh ternyata. Hihihi.. Mungkin, nextnya kardus-kardus ini gak akan saya sulap jadi mainan, tapi lebih ke benda yang lebih fungsional dan subtitusi dari barang-barang yang biasanya agak costly. Tapi dengan basic dan teknik yang udah didapet, kayanay sih lebih mudah. Tar pasti diupload disini hasil DIY sama kardusnya.. Yiippiiiieeee~~

Berbagi tak akan merugi.

Bahkan saat lagi dibonceng naik ojek pun, saya bisa belajar banyak tentang hidup. Kira-kira begitu.. 

Apa yang terkenal dari Bogor selain kuliner dan suasananya yg adem??? Pak Mahfud! Jadi Pak Mahfud ini adalah relawan lalu lintas yang sering ada di pertigaan kejaksaaan (dulu), ciri khasnya pas lagi ngatur lalu lintas Bapak ini sangat bersemangat dan bahkan sampe joget-joget. Inspiring! Nah tapi karena sekarang sistem satu arah (SSA) di Bogor, lokasi Pak Mahfud bergeser jadi di pertigaan jalan Sancang dekat kampus D3 IPB.

Biasanya, ada beberapa orang yang ngasih bingkisan ke Pak Mahfud lohhh… Jadi di motor yang diparkir suka banyak bingkisan plastik *mata jelalatan*. Kebetulan sore itu saya lewat sana, dan saya ngeliat Pak Mahfud manggil pemulung yang lagi nyebrang di pertigaan, diminta merapat ke parkiran motornya. And what he did? Pak Mahfud membagikan isi kantong plastik yang ada di motornya, yang menurut saya itu pasti yang diberikan orang untuknya.

AAAAAAAAAAAA! Hati saya langsung bergetar saat itu, ada rasa haru dan yang pasti malu. Malu sama Pak Mahfud, beliau aja mau berbagi walaupun sedikit. Kenapa saya yang insyaAllah berkecukupan ini masih jarang banget berbagi. Padahal dari apa yang kita punya saat ini, sebagian bukanlah milik kita.  Harusnya kita bersyukur saat kita memberi ada orang yang ingin menerima pemberian kita. Mari berbagi lebih, karena berbagi tak akan merugi, ITU PASTI!

Ikhlas itu…

I’ve got this message from my telegram group..

***

Ikhlas Itu…

🔸Ikhlas itu…. Ketika nasehat, kritik dan bahkan fitnah, tidak mengendorkan amalmu dan tidak membuat semangatmu punah.

🔸 Ikhlas itu… Ketika hasil tak sebanding usaha dan harapan, tak membuatmu menyesali amal dan tenggelam dalam kesedihan.

🔸 Ikhlas itu… Ketika amal tidak bersambut apresiasi sebanding, tak membuatmu urung bertanding.

🔸 Ikhlas itu… Ketika niat baik disambut berbagai prasangka, kamu tetap berjalan tanpa berpaling muka.

🔸 Ikhlas itu… Ketika sepi dan ramai, sedikit atau banyak, menang atau kalah, kau tetap pada jalan lurus dan terus melangkah.

🔸 Ikhlas itu… ketika kau lebih mempertanyakan apa amalmu dibanding apa posisimu, apa peranmu dibanding apa kedudukanmu, apa tugasmu dibanding apa jabatanmu.

🔸 Ikhlas itu.. ketika ketersinggungan pribadi tak membuatmu keluar dari barisan dan merusak tatanan.

🔸 Ikhlas itu… ketika posisimu di atas, tak membuatmu jumawa, ketika posisimu di bawah tak membuatmu enggan bekerja.

🔸 Ikhlas itu… ketika khilaf mendorongmu minta maaf, ketika salah mendorongmu berbenah, ketika ketinggalan mendorongmu mempercepat langkah .

🔸 Ikhlas itu… ketika kebodohan orang lain terhadapmu, tidak kau balas dengan kebodohanmu terhadapnya, ketika kedzalimannya terhadapmu, tidak kau balas dengan kedzalimanmu terhadapnya.

🔸 Ikhlas itu… ketika kau bisa menghadapi wajah marah dengan senyum ramah, kau hadapi kata kasar dengan jiwa besar, ketika kau hadapi dusta dengan menjelaskan fakta.

🔸 Ikhlas itu…. Gampang diucapkan, sulit diterapkan….. namun tidak mustahil diupayakan …