botanicav40

Ah, kalau bicara rumah saya itu suka baper. Kangen rumah teruss, kalau pulang kerja maunya tenggo trus gleleran di rumah yang menurut saya dan suami, 90% kami banget. Ya emang mungkin seharusnya gitu, gak ada yg lebih nyaman dibanding rumah sendiri.

Tapi di tengah gencarnya sosial media dan influencer, banyak orang yang mulai gamang soal arti rumah. Mulai bermunculan rumah-rumah template bertebaran di Instagram. Dengan fasad yang pastinya berbeda, rumah – rumah ini hadir dengan design, dekorasi, dan furniture yang sama. Is that okay? For me not, but kalau buat orang lain yang pengen ngikutin trend ya gapapa sih. Hehehe..

Karena setiap kita emang terlahir berbeda bukan? Make your own template, not theirs..

Gimana?

Saya kenal pasangan suami istri arsitek hasil dari blogwalking, ketemulah blog Mba Tia : Rumah Dua Pohon yang saya suka banget sama karya-karya mereka, 4 tahun lalu. Bermula dari keinginan saya untuk punya resepsi pernikahan yang mingle, simple, dan dekorasi yang beda. Tapi tidak berjodoh sama mereka hehehe..

Dan bulan kemarin, akhirnya berkesempatan buat silaturhami ke rumah Mba Tia dan Mas Budi. Yang bener-bener unik banget! Nyaman banget deh, teduh dan gak banyak dekorasi sana sini. Lalu ngobrol-ngobrolah kami..

She said, “Mar rumah itu harus punya value, dan harus kalian banget.. Jangan pernah ngikutin tren soal rumah, karena nanti kamu cepet bosen. Saat kamu mendesign rumah kamu bayangin, kira-kira 20-30 taun lagi kegiatan yang mau kamu lakuin di rumah itu kaya gimana sih? Misal nih, 20-30 tahun lagi, aku mau punya herbs garden sendiri , jadi biar nanti kalau aku masak bisa ambil langsung di kebun sendiri. Berarti ya kamu harus nyiapin space untuk nanem taneman itu, bentuknya gimana tergantung kalian. Bisa dibuat vertikal, atau dibuat di taman depan.”

I got her point! So me..

***

Dulu karena banyak rumah-rumah kekinian wara-wiri di instagram, ya namanya juga manusia yaaa, jadi kepengen juga. Beberapa kali coba deh tuh beli barang-barang yang kekinian, atau barang-barang ikea buat ditaruh di rumah, lahhh kok ngerasa gak cocok yaa.. Kaya bukan kami banget, akhirnya back to our “stuff”.

Jadi, sekarang saya justru iri sama orang-orang yang rumahnya unik dan mereka banget, tapi lebih iri lagi sama yang rumah punya lahan gede di atas 250 m2..

*eh gimana Mar? HAHAHAHAH! Itu mah maunya uweee….

Advertisements