Boleh dibilang ini buku macam ini yang pertama saya baca. Jadi, buku ini dikasih sama kaka ipar saya, Meti. Yang dia juga sebenernya dapet dikasih sama temennya, tapi dia bilang dia belum sanggup baca buku ini karena takut HAHAHAHAA. Sering kan kita juga kaya gitu? Takut harus segera insyaf gitu deh~

Sering banget sih denger cerita dan liat postingan yang ada di sosmed soal Mas Saptuari dengan Anti Riba-nya ini. Entah kenapa kalau liat videonya kaya kurang ngena.. Okelah, karena dikasih dan tertarik sama isinya, dan merasa bahwa mungkin itu cara Allah biar saya belajar lebih jauh soal ini. Ditambah lagi, saat itu suami saya emang kerja di salah satu bank swasta. Cocok? Cocok bgt! Jleb jleb!

berani jadi taubaters

Buku ini isinya ringan banget, mudah dicerna sama otak saya yang kadang males kalau baca buku yang berat berat karena idup udah berat shay~ HHEHEU. Karena sebelum ini saya gak kenal sama riba, yang saya kenal adalah bunga rekening dan deposito. Mungkin baru sekitar satu tahun terakhir gencar banget denger orang nyebut riba. Bahkan, dijelasin loh di buku ini bahwa jastip termasuk ke dalam riba! Wow!

AFTER EFFECT

This is the best part! Setelah baca buku ini saya ngerasa malu. Loh gmna bisa saya sok-sokan benerin sana sini tapi kan saya makan uang suami saya dari hasil riba. Dan riba itu termasuk dosa besar. Rejeki saya haram dong? Trus gimana cicilan rumah? Ya walopun saya gak pake bank tetep ada rasa takut awalnya, tapi keinget kalau akadnya Muharabah jadi sedikit lega.

Akhirnya saya coba beranikan diri ngomong sama suami, bahas-bahas ringan aja soal riba. Dan ternyata pengalaman suami saya mirip dengan yg dituliskan oleh Mas Saptuari di dalam buku. Hampir semua nasabah dia, sehabis dapat pinjaman justru kehidupannya makin berantakan. Ngeri? Iya! Dan semenjak diskusi itu, saya dan suami memutuskan suami untuk cari pekerjaan lain.

***

Satu hal yang saya suka dari buku ini, adalah part bagaimana kita menghentikan riba dalam hidup kita. Sama kaya penyakit, bahwa cara menyembuhkannya pun macem-macem. Contoh saat tangan kita patah, ada yang memilih untuk ke tukang pijet, ada yang milih di gips, ato ada yang milih jalan paling cepat dengan operasi.

Mau cara pelan-pelan atau cara ekstrim itu gapapa, asalkan niat bersihin dari akarnya dulu, yaitu hati. Dengan berniat di dalam hati dengan gamau RIBA lagi aja itu udah ngebantu banget, at least kita gak akan mau coba-coba untuk nambah dosa lagi.

Sooo. Buat yang pengen cari bacaan bagus, ini buku recommended banget. Bacanya sambil santai aja , karena kita bisa tau pengalaman orang-orang lainnya. Tapi inget, bahwasanya setan gak ada diem aja kalau kita sebagai manusia mau bertakwa sama Allah ya, cobaan adaaaaaa aja! Bismillah aja, insyaAllah dimudahkan jalan-nya sama Allah.

Lah jadi ceramah! Sekian reviewnya~

Advertisements