What’s inside my refrigerator?

What's inside my refrigerator

Judulnya keren yaaaa!

*uhuy

Hahahaha, asli lahhh… ini sebenernya saya cuma mau share soal Meal Preparation tahap awal, karena di twitter lagi rame banget bahas masalah Meal Preparation yang bisa membuat seorang selebtwit mengumpulkan 150 juta rupiah dan bisa travelling all around the world.

She is so inspiring~

Jadi teknik meal preparation ala saya sesungguhnya adalah teknik emak sayaaa dari jaman entah kapan. Artinya dipersiapkan betul menu untuk seminggu ke depan bahkan sebulan ke depan mau masak apa setiap harinya. Agak berbeda dengan konsep Meal Preparation mbaknya sih. hehe..

Kenapa sih dengan masak aja orang bisa save banyak uang?

Yang pertama, makan itu kebutuhan sehari-hari dan pasti dikeluarkan.

Yang kedua, margin untuk pedagang makanan adalah minimal 100%. Jadi dengan masak kalian cuma butuh modal 10ribu, saat dijual makanan tersebut bernilai minimal 20ribu. See?

Yang ketiga, tempat makan fancy yang gak cuma jual makanan aja tapi juga suasana, pasti akan memberikan charge yang lebih besar untuk makanan yg mereka jual. Jadi yang kita bayar bukan cuma makanannya tapi juga suasananya.

***

Sebagai emak-emak yang suka masak dan hobi jajan, saya punya prinsip, saya harus dan harus bisa memasak makanan yang selalu saya favoritin di luar, entah masakan lokal ataupun interlokal *lah :)))

Walaupun sering kali rasanya beda atau bahkan malah bisa jadi menu yang beda, saya tetap usaha. At least saya bisa tau, berapa sih rupiah yang saya bisa selamatkan untuk menyambung hidup saya yang bukan cuma makan aja dari masak-masak ini.

Misal, saya udah bisa masak chicken cordon bleu dan juga spaghetin carbonara saya jadi tau berapa sih modal untuk masak 2 menu itu. Begitu liat menu, saya bakal ngitung-ngitung kira-kira dengan harga segitu sebenernya makanan ini masih worth to buy apa gak.

Tapi lebih seringnya lagi saya gak akan pesan 2 menu itu sih, sesimple karena saya bisa bikin sendiri. Pilihan pasti bakal jatuh ke menu yang saya belum tau atau saya belum bisa buat. Impactnya adalah, kalo menu baru itu ternyata saya doyan pasti saya terdorong untuk belajar masak menu itu dan ilmu memasak saya semakin kaya ๐Ÿ™‚

***

Duh, jadi ngalor ngidul. Mari kembali ke topik tadi. Jadi isi kulkas saya ketika dibuka adalahhhhh………

Daging

Ayam

Ikan

Kaldu

Bumbu Masakan

Cabe giling

etc etc…

Hohoho. Yes, saya belanja setiap sebulan sekali ke pasar dan bisa menghabiskan uang kurang lebih 200ribu. Untuk beli ayam, 2 kg pejantan muda (ini karena ayamnya enak kecil-kecil) itupun bisa dapat sekitar 20 potong ayam. Daging dan lauk lainnya untuk dijadiin stok selama sebulan. Aman? Ya kata saya sih aman kan dia membeku..

Trus gmna memproses lauk-lauk itu?

Ayam, untuk ayam begitu sampai rumah saya bakal cuci bersih semua ayam lalu saya tiriskan dan dimasukkan ke dalam plastik-plastik kecil yang udah saya kasih note. Dan saya pisahkan sekitar 1/2 kilo ayam untuk diungkep untuk dijadiin bahan setengah jadi ayam goreng atau ayam bakar. Setelah diungkep, biasanya saya plastikin lagi 2 biji, atau sebanyak porsi 1x makan. Jadi kalau lapar, tinggal goreng gapake ngolah lagi. Simple kan?

Daging, nah berbeda sama daging, kalau daging saya gak akan cuci dengan air. Saya biasanya bakal balutin daging dengan daun pepaya sebelum dibungkus kecil-kecil. Biar apa? Biar EMPUK buibuuu wlpn ga kita presto.. Atau bisa juga saya langsung bikin dengan menu gepuk, dan kembali diplastikin untuk porsi 1x makan biar bs langsung digoreng nantinya.

Bumbu masakan, rempesss bgt saya mah jadi orang. Soalnya suka ngeribetin diri sendiri dengan tidak mau membeli bumbu jadi bungkusan, ataupun yang diracik di pasar. Bagi saya, bumbu buatan saya sendiri pasti lebih sedep! *yakin banget* HAHAHA. Bumbu semur, bumbu kuning ungkep ayam (ini bisa dijadiin jg untukย  bumbu tempe goreng, ikan goreng, dll), bumbu mie tektek, dan lain sebagainya sesuai mood. Jadi saya abak beli bawang dan cabe dengan porsi besar lalu saya racik di rumah, dan dimasukkan ke dalam plastik-plastik kecil sesuai porsi lauk yang sudah dibungkus tadi.

Yaaaa, kira-kira begitu sesi buka-bukaan soal isi kulkas saya kali ini. Dan untuk istiqomah masak itu lumayan menguras emosi yaaa ahahaha. Karena kadang mulut suka kepengenan sama menu sate padang yang gbisa dibuat dalam waktu singkat, atau karena kemageran yg berimbas pada abisnya stok sayur atau bumbu dapur di rumah.

Yang penting semangat masak dlu aja, siapa tau bisa ngikutin jejak selebtwit tadi dan bisa kebeli rumah yang ada di Vila Indah Pajajaran #ups.. HAHAHAHA. Aamiin, aamiin aamiin yaaa…

Advertisements

2 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s