Ngobrol bareng cilaa~

Well,

Beberapa waktu lalu saya ngobrol ringan bareng salah satu rekan kerja saya, yang harus menunggu selama 17 tahun untuk memiliki keturunan. She is a strong woman, of course!

“Mar, dalam berdoaaa, kita harus spesifik menyebutkan doa kita dan jangan sampai salah memilih kata. Seperti doa kalau pingin punya keturunan, jangan pernah sebut ingin minta diberi anak, tapi diberi keturunan. Karena kalau anak, itu bisa jadi anak kaka kita, anak sodara kita, atau anak teman kita”

***

Mungkin saya pernah salah menyebut doa yang saya panjatkan, ketika hasrat ingin memiliki keturunan sangat kuat. Dan mungkin juga, sesungguhnya Allah telah mengabulkan doa saya saat itu, ingin punya anak.

I think, I’ve got one!

Ya, anak itu adalah keponakan saya yang sudah saya anggap seperti anak sendiri. Dan panggilan yang sekarang, CILA, nama panggilan pemberian saya yang jadi panggilan sehari-harinya. Hihi.

Bisa ngasuh emang Mar? Luamyan lah. Kebetulan saya punya adik yang usianya 10 tahun di bawah saya. Tapi saat adik saya lahir, kondisi Mama sempet drop dan tentunya tanpa pembantu. Jadilah, kaka-kakanya ini dipaksa harus bisa ngerawat, mulai dari gantiin popok, nyuciin popok (sampe muntah-muntah pas lagi nyuciin bekas pup nya HAHAHA), nidurin, bikinin susu, siapin nasi tim untuk makannya. SEEEMUUAAANYAA!

I have to say thanks to my Mom.. 

***

Dari anak kicik itu masih merah, saya gantiin popoknya, ngebedong, nenangin waktu nangis kejer dan tertidur pulas di bahu saya. I feel like I was her Mom. Efek nonton reality show “Return of Superman” saya belajar banyak soal perkembangan anak, saya rajin banget belajar soal tumbuh kembang anak, buka form KPSP dari usia sebelum 3 bulan, nyocokin satu-satu perkembangannya.

Saat tau dia agak terlambat buat tengkurep, saya sibuk stimulasi. Waktu dirasa cukup untuk bisa duduk, saya ajarin dia duduk, dan saat dia belum bisa jalan, saya stimulasi pake makanan untuk bisa jalan. Dan sekarang saya senang menstimulasi dia dengan metode montessoriI enjoy that moment (tanpa menghilangkan sosok ibu-nya yaa tentunya!). I just do care about her..

Untuk ngasuh anak, cukup punya hati yang tulus. Mencurahkan isi hati dan perhatian kita untuk mereka, sepanjang kita melakukan aktivitas bareng sama mereka. Ada yang sering bilang, bahwa anak kecil gabisa dibohongin, dia tau yang mana yang bener-bener sayang, yang mana yang tidak.

This slideshow requires JavaScript.

Walaupun saya ketemu Cila cuma seminggu sekali, rasanya dekeeeeet banget. Sampe-sampe Ibu-nya sering merasa iri sama saya, karena kalau ada saya Cila sering lupa sama ibunya, kecuali kalau mau netek. Duh punten ya sis~ Dan jadilah saya dipanggil BUTI (IBU TIRI).

Lucunya lagi, kedekatan itu gak cuma sama saya, tapi juga sama Abe. Dia posesif banget sama Abe, kalau ayahnya berangkat kerja dia gak pernah nangis, tapi kalau liat Abe nyalain mesin motor bisa langsung nangis jerit-jerit gamau ditinggal.

Yha, sepertinya saya dan Abe sudah punya 1 orang anak! 

Terima kasih ya Allah, sudah menghadirkan Cila diantara kami, sehingga kami bisa merasakan indahnya menjadi orang tua. Dan semoga Allah mencukupkan penantian kami yang hampir 3 taun menunggu, dengan menghadirkan janin ke dalam rahim saya, dan memberikan keturunan yang banyak serta sholeh dan sholehah.

 

PS : Malam minggu kemarin, waktu liat saya pake jilbab dan jaket siap-siap mau balik ke rumah, tiba-tiba Cila manja minta gendong. Begitu digendong, dia langsung ngerebahin kepalanya di bahu saya. Saya puk-puk sambil baca sholawat, dan dia dengan pulesnya tidur. I know, Abe happy banget liat pemandangan ini.

Mungkinkah Cila posesif karena tau dia bakal dibagi sayangnya karena saya dan Abe akan segera punya keturunan? 🙂

6 thoughts on “Mmmm.. I think, We’ve got one!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s