Andai aja saya tahu jawaban setiap kata kapan..

Ah, saya rasa bukan cuma saya yang pengen banget punya kemampuan bak cenayang yang bisa ‘memprediksi’ soal waktu kapan terjadinya suatu hal. Tapi kayanya kalau begitu hidup gak seru lagi ya, soalnya gak ada kejutan di setiap harinya. Lagipula toh kita bukan Tuhan.

Awalnya saya gak mau banget ngebuat posting soal ini, karena saya takut terlihat lemah. Tapi saya harus menulisnya, karena mungkin di luar sana ada teman seperjuangan kami di luar sana yang juga butuh teman yang butuh dikuatkan. 

“Loh emang udah berapa tahun nikah?”, tanya seorang Ibu

“Udah mau 2 tahun Bu… Lama.. hehehe ” , jawab saya *sambil nyengir*

“Ya ampun, baru dua tahun toohh.. masih baru ahh, sabar ajaaa.. “, timpal seorang Ibu

Tepat hari ini, pernikahan saya dan Abe memasuki usia 2 tahun. Alhamdulillah ya Allah, gak kerasa banget ternyata kami sudah menjalani pernikahan selama ini walaupun bagi kami berdua terasa begitu cepat, tau-tau udah 2 taun aja! Katanya sih kalau kerasa baru kemarin, berarti pernikahannya membahagiakan. Ehe.. ehe.. ehe.. AAMIIINNN!

Senormalnya pasangan suami istri, setelah  menikah pasti pengen punya keturunan dong.  Ada yang langsung diberi bahkan sampe shock tau-tau hamil, ada yang harus nunggu  3 bulan, 6 bulan, 9 bulan, 1 tahun.. Atau bahkan ada yang membutuhkan waktu lebih lama dari yang lainnya, termasuk kami. It never easy and never be easy for us. Honestly! Satuan waktu itu terlalu relatif bagi saya, lama atau sebentar terasa begitu ngambang.

Saya? Ya masih pura-pura baik-baik aja setiap ada pertanyaan ‘udah hamil belum?’ dan selalu saya jawab dengan senyuman. Mereka gatau aja saya pernah mewek 4 hari 4 malam karena belum hamil,bahkan pas lagi nyuci baju aja saya nangis *klo ini kelakukan, iya saya emang cengeng hoho*. Tapi saya adalah perempuan biasa yang pengen banget ngerasain hadirnya janin dalam rahim saya. Saya selalu mengharapkan adanya dua garis dalam belasan testpack yang pernah saya pakai. Saya iri sama mereka yang bisa ngepost foto hasil USGnya, first time meet with their baby inside the womb. Ya walaupun kalau nanti saya hamil saya gak pengen ngeshare foto ini di sosmed sih, soalnya saya tau banget nyeseknya hati para-penanti-kehamilan di luar sana. Saya juga iri sama mereka yang memeluk dan mencium bayinya dengan penuh kasih. Saya iri! Saya iri! Saya iri! *oke mar, udah cukup irinya karena iri itu tanda tak mampu and you know YOU CAN!*

Ohiya, ternyata ada juga pihak-pihak yang merasa bahwa kami berdua gak melakukan apa-apa, gapapa sih! Toh mereka juga gak  tau apa saja yang udah kami lakuin bahkan semenjak usia pernikahan kami memasuki angka 6 bulan. Mulai dari pijat yang sakitnya Subhanallah, meminum ramuan jamu yang pahit banget, menjalani suntik selama 7 hari berturut-turut serta fisioterapi sampe bibir saya pecah-pecah dan berdarah – sekujur badan saya terasa kering – dan kulit saya terasa terbakar. Dan tentunya beberapa rangkaian tes ini itu untuk saya dan Abe. Betapa juga kami harus menahan hasrat untuk liburan karena biaya yang digunakan untuk semua proses itu menyentuh angka dua digit. Demi ini, demi anak-anak kami! Apapun Abe Biu lakukan ya, Nak! *ngomong sambil elus-elus perut*

Ternyata ujian ini, membawa kami kepada makna lain sehingga bukan hanya ujian tapi juga berkah. Karena rasa senasib sepenanggungan ini membawa saya pada silaturrahmi yang lebih luas, alhamdulilah bisa kenal sama banyak orang baru. Walaupun beberapa teman seperjuangan saya ini  udah banyak yang berhasil hamil, dan bahkan melahirkan. Mereka juga selalu menguatkan saya bahwa kalau mereka bisa, saya pun juga bisa. Hanya tinggal menunggu waktu! Aamiin YRA! Sekarang, kalau ngeliat orang yang baru nikah terus udah hamil , atau temen yang hamil anak kedua, saya udah bisa tersenyum dan ngomong dalam hati, “After them, It’s my turn”!

Tindakan medis
Saya menjalani histereskopi

Mungkin melalui perjalanan inilah Allah memberikan kami pelajaran yang berharga dalam persuami-istrian. Kami belajar tentang makna sabar dalam menunggu, ikhlas dalam menjalani setiap jalan-Nya. Saling menguatkan ketika salah satu sedang merasa terpuruk, dan hebatnya Allah selalu kasih waktu yang tepat, ketika saya lagi down, suami saya engga. Ketika suami saya down, saya engga. Coba bayangin kalau dua-duanya lagi down, terus siapa dong yang bakal nguatin?

Dan akhirnya hingga detik ini kami tau mengapa Allah belum memberikan amanah itu sekarang, karena Allah sedang mempersiapkan skenario yang paling indah (klasik sih, tapi ini benar banget). Tentang kepindahan saya ke Bogor, tentang kepindahan suami saya ke kantor yang hanya berjarak 600 meter dari kantor saya, tentang rumah tempat kami berteduh, dan tentunya tentang mempersiapkan kehadiran buah hati. Karena orang tua yang bahagia akan melahirkan anak-anak yang bahagia pula kan?

Untuk yang sedang menanti hadirnya buah hati, kita selalu punya 1 buah kesempatan setiap bulannya, 12 kali setiap tahunnya.. Tetap semangat dan berdoa! Doakan kami juga ya 🙂

6 thoughts on “Tentang hal yang tertutupi..

    1. Huaahhh.. Iya ken. Makasih yaaaaa.. Semoga kesabarannya dibalas kebaikan yg berlimpahh.. Mau jg sih lan alan kaya lu ke eropaaa hihi..

  1. Sabar ya mba mari…
    Mungkin sama kayak aku yang nungguin kapan ada yang halalin aku :p

    Mungkin terdengar klasik, tapi semua akan indah pada waktunya 🙂

    1. Iyaahh nissa.. InsyaAllah sabar. Kan sabar emg tugas kita, ikhlas juga.. Bahahaha. Yoiii, kan gw been there niss.. Lu jg sabar dan semangat menebar pesona dan amal kebaikan yes~

  2. ceeuuu zemangaatt jangan lupa bahaagiiaaa.
    gw mau ngasih resep tp gak tau mempan disemua org apa di gw doank. Next japri yaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s