Batu Malang has stolen our heart ♥. Malang, akhirnya kesana juga, sama suami pula. Cocok banget. Adem-adem semriwing. HAHA.

Duh, udah lama banget yah gak ngulas soal jalan-jalan, padahal sempet keliling juga. Utang ngepost soal perkelanaan deh. Saya dan Abe udah honeymoon kedua di bulan Mei 2015 kemarin, dan pilihannya jatuh ke kota Batu, Malang. Kenapa kok Malang? Karena honeymoon pertama temanya udah pantai, jadi yang kedua ini Abe request pengen ke tempat yang adem (maklum Abe hareudangan orangnya). Dipilihlah Malang, lebih tepatnya BATU. Perjalanan yang ditempuh lumayan jauh, karena naik pesawat ampe Surabaya (karena kalau langsung ke Malang tiketnya gak kuat bok), kemudian dilanjutkan dengan travel jam 12 malam ke Batu.

Selama di Batu, Malang, saya dan abe menginap di KAMPUNG LUMBUNG BOUTIQUE HOTEL. Gak sengaja dapat hotel ini, karena hotel yang diincar ternyata udah full booked. Tempatnya nyempil banget deh, masuk ke dalam jalan yang cuma muat 1 mobil, jalan Puskesmas dan emang persis di belakang puskesmas. Tapi ternyata, pas masuk lewatin gerbang depan, kami jijingkrakan bo!!! SUKA BANGET! Luas banget.. Bener-bener hotel yang kita berdua banget deh.

Untuk selera soal hotel, kita berdua emang sejalan banget. Suka sama hotel dan bangunan vintage dan village gt, ga terlalu suka hotel mewah nan megah. Jadi ternyata pilihan yang sangat amat tepat untuk stay for 3 days here! Yippie.. Mari melakukan review satu-per-satu :

FASILITAS

Kampung lumbung ini merupakah hotel yang menyediakan 2 tipe penginapan. Ada yang berbentuk bungalow, terdiri dari 2-3 kamar. Dan ada juga yang bentuknya seperti hotel, hanya  berupa kamar tapi lucu juga, Kampung lumbung nyediain kamar hotel untuk 2 orang dan 3 orang (tanpa menambah extrabed).  Berhubung terbatas budget dan juga cuma berdua, akhirnya kami menginap di kamar Superior.

Pas banget pula, untuk kamar yang berisikan 2 orang, ternyata posisinya ada di lantai 2. Dan yang untuk 3 orang, posisinya ada di bawah.  Walaupun mesti naik tangga, tapi posisi di lantai atas cocok , karena jadi bisa liat pemandangan gunung-gunung.

Lokasi kamar di depan pool.

Yuk liat kondisi kamarnya.  Inget ya, hotel ini gak nyediain AC, cuaca dan angin di Batu ini adem banget. Bahkan pas jam 12 siang, saya buka pintu kamar hotel, berasa kaya ada AC di luar kamar.

Kamar

Kamar Superior Kampung Lumbung

Kamar Mandi Kampung Lumbung

Lemari atau tempat gantungan baju
POOL / KOLAM RENANG

Kampung Lumbung punya 2 buah kolam renang. Satu kolam renang tepat di areal depan kamar yang menggunakan air biasa (berkaporit).  Dan yang kedua, kolam renang yang airnya berasal dari sumber mata air (non-kaporit). Seger. Tapi butuh effort sedikit untuk sampe ke kolam kedua, yaitu harus turun ke bawah.

Kolam Renang Biasa di depan kamar
Kolam renang pertama, airnya berkaporit. Tapi enak bisa liat view hutan-hutan.
Kolam mata air
Kolam kedua, airnya asli dari sumber mata air. Ada 2 kolam, 1 kolam kecil dan 1 kolam besar
sarapan

Sarapan enak dan mengenyangkan

Jempol deh! Karena sarapannya enak-enak banget. Walaupun varian yang disediakan gak terlalu banyak, paling gak selama 3 malam kami disana, gak pernah ngerasa bosen sama sarapan yang disediain. Interiornya semua elemen kayu dan posisinya strategis buat nyegerin mata, ditambah dengan pemilihan playlist di cafetaria yang gak sembarangan, buat saya semuanya terasa PAS.

SUASANA

Suer deh, kalau suasana ga usah ditanya. Lokasi yang rada nyempil ngebuat hotel ini sama sekali gak bising, TENANG. Cocok banget kalau mau istirahat disini. Kalau bosan di kamar, kita bisa keliling hotel yang luas banget. Tapi kudu siap-siap fisik dan capek ya, karena konturnya yang naik turun kaya bukit.

Spesial buat yang bawa anak-anak, kayanya cocok juga dibawa kesini. Soalnya banyak space buat anak lari-larian deh. Dan banyak juga ruang untuk sekedar duduk-duduk nikmatin suasana di Kampung Lumbung ini.

Lumbung buat duduk-duduk sambil ngopi (disediain kopi di tiap pojokannya)
Lumbung buat duduk-duduk sambil ngopi (disediain kopi di tiap pojokannya)

Tempat nongkrong-nongkrong cantik di cafetaria

Tiap keliling rasanya makin gamau pergi darisini, iya ini 2 foto di bawah ini adalah rumah idaman keluarga kecil saya dan Abe. Aamiin, moga-moga bisa bikin rumah idaman yang kaya gini. Hohoo.

Lucu banget, tiap bungalow desainnya beda-beda. Ada yang kaya rumah joglo, ada yang rumah panggung, bahkan ada yang unfinished kaya di bawah. Suka sekali. Mau bawa pulang satu boleh?

Bungalow yang terdiri dari 2 kamar atau lebih
Bungalow yang terdiri dari 2 kamar atau lebih
Bungalow yang terdiri dari 2 kamar atau lebih
Bungalow yang terdiri dari 2 kamar atau lebih

20150514_091403

HArga

Harganya? Sekitar 500k/malam. Ga jauh beda lah sama harga hotel di sekitaran Batu, dengan fasilitas serta suasananya yang nyenengin sih gak sebanding. Harganya lumayan murah tapi dapet hotel yang super duper nyaman.

Hal yang paling saya suka dari Kampung Lumbung, karena konsepnya pas banget sama kaya nama hotelnya. Terlebih, elemen dari hotel ini adalah elemen yang paling saya dan Abe cinta, KAYU dan BATU ALAM. Bertandang kesini, berasa lagi ada di rumah idaman. Hihihi. We will back there soon yaaaa~

Love. Love. Highly recommended!

4 thoughts on “Kampung Lumbung : So relaxing place

  1. Udah keduluan ditulis nih reviewnya. hahahaha
    Nyesel gak nyobain berenang soalnya harus save energy itin yang lain >,<

    1. Ngahahahha.. gw berangkatnya udah dari kapan tau, telat beudh ini reviewnya ciii… ehhh gue itu berenang di kolam renang bukan buat olahrga, tp buat berendem2 lucuu.. huehehhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s